Pengujian Statis VS Dinamis

Software Pengujian Perangkat Lunak

Table of Contents

Pengujian Statis VS Dinamis

Pengujian Statis VS Dinamis
Pengujian Statis VS Dinamis

Ada banyak pendekatan untuk pengujian perangkat lunak. Ulasan , penelusuran , atau inspeksi dianggap sebagai pengujian statis , sedangkan benar-benar melaksanakan kode diprogram dengan himpunan uji kasus disebut sebagai pengujian dinamis . Pengujian statis dapat (dan sayangnya dalam praktek sering) diabaikan. pengujian dinamis terjadi ketika program itu sendiri digunakan untuk kali pertama (yang umumnya dianggap sebagai awal tahap pengujian). pengujian dinamis dapat dimulai sebelum program 100% selesai untuk menguji bagian tertentu dari kode (modul atau diskrit fungsi ). Khas teknik untuk hal ini adalah baik menggunakan Rintisan bertopik / driver atau eksekusi dari sebuah debugger lingkungan. Sebagai contoh, spreadsheet program ini, dengan sifatnya, diuji untuk sebagian besar interaktif (” on the fly “), dengan hasil yang ditampilkan segera setelah setiap perhitungan atau manipulasi teks.

Perangkat Lunak Verifikasi dan Validasi

Software pengujian yang digunakan dalam hubungan dengan verifikasi dan validasi :

* Apakah kita membangun perangkat lunak yang tepat? (Yaitu, bukan sesuai spesifikasi).
* Validasi: Apakah kita membangun perangkat lunak yang tepat? (Yakni, apakah ini yang diinginkan oleh pelanggan).

Istilah verifikasi dan validasi yang umum digunakan bergantian dalam industri, melainkan juga umum untuk melihat kedua istilah ini tidak benar didefinisikan. Menurut Standar IEEE Istilah Istilah Rekayasa Perangkat Lunak:

Verifikasi adalah proses mengevaluasi suatu sistem atau komponen untuk menentukan apakah produk dari tahap pengembangan yang diberikan memenuhi kondisi yang dikenakan pada awal fase itu.
Validasi adalah proses mengevaluasi suatu sistem atau komponen selama atau pada akhir proses pembangunan untuk menentukan apakah memenuhi persyaratan yang ditentukan.

Tim Pengujian perangkat lunak

Software pengujian dapat dilakukan oleh perangkat lunak penguji . Sampai tahun 1980-an istilah “software tester” digunakan secara umum, tetapi kemudian juga dilihat sebagai profesi yang terpisah. Mengenai periode dan tujuan yang berbeda dalam pengujian perangkat lunak, peran yang berbeda telah ditetapkan: manajer, memimpin, uji desainer, tester, pengembang otomasi, dan pengawas tes.

Software Quality Assurance (SQA)

Meskipun kontroversial, pengujian perangkat lunak dapat dilihat sebagai bagian penting dari jaminan kualitas perangkat lunak (SQA) proses. Dalam SQA, spesialis proses software dan auditor mengambil pandangan yang lebih luas pada perangkat lunak dan pengembangannya. Mereka memeriksa dan mengubah proses rekayasa perangkat lunak itu sendiri untuk mengurangi jumlah kesalahan yang berakhir di perangkat lunak yang dikirimkan: cacat yang disebut tingkat-begitu.

Apa yang merupakan tingkat kecacatan “diterima” tergantung pada sifat dari perangkat lunak. Sebagai contoh, sebuah video game arcade dirancang untuk mensimulasikan pesawat terbang mungkin akan memiliki toleransi lebih tinggi banyak cacat daripada misi kritis perangkat lunak seperti yang digunakan untuk mengontrol fungsi sebuah pesawat itu benar-benar terbang!

Meskipun ada hubungan yang erat dengan SQA, pengujian departemen sering ada secara independen, dan mungkin tidak ada fungsi SQA di beberapa perusahaan.

Software pengujian adalah tugas dimaksudkan untuk mendeteksi cacat pada piranti lunak oleh kontras hasil program komputer yang diharapkan dengan hasil aktual untuk satu set input. Sebaliknya, QA (jaminan mutu) adalah implementasi kebijakan dan prosedur yang dimaksudkan untuk mencegah kerusakan dari yang terjadi di tempat pertama.

Sumber : https://dailygram.com/index.php/blog/577453/7-romantic-photo-pose-ideas-on-wedding-day-im-sure-you-dont-want-to-try-it/