Beasiswa Bidikmisi Bisa Entaskan Rantai Kemiskinan

Beasiswa Bidikmisi Bisa Entaskan Rantai Kemiskinan

Beasiswa Bidikmisi Bisa Entaskan Rantai Kemiskinan

Beasiswa Bidikmisi Bisa Entaskan Rantai Kemiskinan
Beasiswa Bidikmisi Bisa Entaskan Rantai Kemiskinan

Pemerintah menaikkan kembali kuota beasiswa Bidikmisi dari 90.000 menjadi 130.000 tahun ini

. Beasiswa ini penting karena bisa memutus rantai kemiskinan.

Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Mohamad Nasir mengatakan, kepada seluruh lulusan sekolah menengah dan sederajat dari kalangan tidak mampu untuk mendaftarkan diri ke perguruan tinggi melalui jalur beasiswa Bidikmisi. Menteri Nasir menyatakan, program beasiswa ini dipastikan dapat memutus rantai kemiskinan di keluarga mereka serta mengurangi angka pengangguran di masa depan.

“Kalau seseorang semakin pintar, pasti dia akan mampu menggerakkan ekonomi. Economic capacity and analysis-nya pasti akan lebih baik. SDM yang punya pendidikan lebih baik, dia akan menerima tantangan global dan beradaptasi dengan lebih mudah. Seseorang yang mempunyai latar belakang pendidikan yang semakin tinggi, akan dipastikan mampu berinovasi lebih baik,” katanya setelah kuliah umum Peningkatan ‘Softskill’ Mahasiswa Program Bidikmisi dalam Menghadapi Era Revolusi Industri 4.0″ di Universitas Jember (UNEJ).

Nasir menyatakan Pemerintah mengalokasikan program beasiswa Bidikmisi bagi mahasiswa

dan mahasiswi yang kurang mampu, untuk menekan angka kemiskinan dan angka pengangguran di Indonesia, terutama dalam empat tahun terakhir.

“Jangan sampai pada saat Indonesia mendapat bonus demografi, sumber daya manusia (SDM)-nya tidak berkualitas, karena jika hal itu terjadi malah akan menjadi malapetaka di Indonesia. Bukan kemiskinan semakin mengecil, tapi akan melebar. Oleh sebab itu Negara selalu hadir, melalui pemberian program beasiswa,” ungkapya.

Mantan rektor Undip ini menyatakan, pemerintah telah meningkatkan kuota penerima beasiswa Bidikmisi untuk mahasiswa dan mahasiswi baru dari 90.000 pada tahun 2018 menjadi 130.000 di tahun 2019. Menristekdikti juga menyatakan adanya beasiswa ini merupakan suatu langkah yang sudah benar untuk meningkatkan akses dan prestasi. Sebab tingkat prestasi akademik yang diperoleh mahasiswa Bidikmisi pun sangat tinggi. Setelah lulus pun mereka banyak yang menjadi pekerja professional dan sukses dibidang lain.

“Yang gagal (lulus) hanya 1 % dari program Bidikmisi. 99% berhasil lulus. Sebagai contoh di Universitas Jember ini

, ada anak-anak Bidikmisi yang IPK-nya 3,95. Anak Teknik Sipil yang IPK-nya 3,98. Hal ini tidak mudah, untuk mendapatkan IPK di atas 3.0. Di rumpun sosial tadi ada IPK yang 4.0. Bagaimana mereka belajar itu, sangat luar biasa dan benar-benar memberikan inspirasi bagi mahasiswa mahasiswi lainnya. Sungguh saya sangat mengapresiasi mereka,” ungkap Menristekdikti.

Guru besar bidang akuntansi ini menyatakan kunci keberhasilan mahasiswa dan mahasiswi Bidikmisi, terletak pada daya tahan mereka dalam menghadapi tantangan di perguruan tinggi dan dunia kerja. Walaupun mereka biasa hidup kurang mampu, katanya, tetapi hal ini memberikan nilai positif karena otomatis membangun ‘karakter daya juang yang tangguh dan keras.

 

Sumber :

https://www.emailmeform.com/builder/form/dzu6Ja5keW